Home / Artikel / Healthy / Sama-sama Bernikotin, Rokok Elektrik Diklaim Picu Penyakit Jantung

Sama-sama Bernikotin, Rokok Elektrik Diklaim Picu Penyakit Jantung


Sama-sama Bernikotin, Rokok Elektrik Diklaim Picu Penyakit Jantung

Jakarta, Salah satu risiko penyakit yang menghantui perokok aktif adalah penyakit jantung. Namun ternyata ini juga berlaku untuk para penikmat rokok elektrik.

Peneliti membandingkan antara 23 penikmat vape (sebutan lain untuk rokok elektrik) yang menggunakan rokok ini setiap hari selama setahun dengan 19 bukan perokok. Usia mereka berada pada kisaran 21-45 tahun.

Hasil tes menunjukkan, penikmat vape cenderung memperlihatkan dua faktor risiko kunci dari penyakit jantung, yang nantinya juga bisa memicu terjadinya kondisi ini.

Menurut peneliti, Dr Holly Middlekauf dari University of California, Los Angeles, kedua faktor risiko itu adalah adanya 'cardiac sympathetic activity' atau kondisi di mana kadar hormon adrenalin dalam jantung meningkat, dan stres oksidatif juga meningkat.

Pada pasien gagal jantung kronis, tubuh melepaskan adrenalin untuk memacu jantung yang sudah rusak agar bekerja lebih keras. Tidak menutup kemungkinan ini juga terjadi pada penikmat rokok elektrik dari waktu ke waktu.

Sedangkan stres oksidatif adalah kondisi di mana terjadi ketimpangan antara produksi radikal bebas yang ada di tubuh dengan kemampuan tubuh untuk melindungi dirinya dari efek berbahaya radikal bebas.

Middlekauf menambahkan, keduanya sama-sama dipicu oleh nikotin yang terkandung dalam aerosol atau cairan rokok elektrik.

"Bioaktif yang terkandung dalam aerosol ini ketika dimetabolisir akan menyebabkan munculnya efek fisiologis yang berlangsung secara terus-menerus, dan nantinya dapat meningkatkan risiko pada kesehatan kardiovaskularnya," terang Middlekauf seperti dilaporkan The Sun.

Kepada Daily Mail, Christopher Allen dari British Heart Foundation mengatakan, cara terbaik untuk menghindari risiko tersebut adalah dengan berhenti merokok sepenuhnya. Meski rokok elektrik diklaim sebagai alat bantu berhenti merokok, namun banyak dari produknya yang belum teregulasi dan bisa saja mengandung bahan berbahaya.

"Dosisnya sangat beragam, belum lagi bahan kimia lain. Dari waktu ke waktu ini akan menimbulkan bahaya," katanya.

Hal ini memicu dugaan jika risiko penyakit kardiovaskular pada penikmat rokok elektrik lebih besar daripada perokok biasa karena kandungan nikotinnya yang tidak terjamin.

 

Sumber: health.detik.com



Artikel Terbaruartikel terbaru lainnya

Covid-19, Vitamin C dan Kekebalan Tubuh

access_time 18 April 2020 10:53:01 folder_open 237

Pengusaha Cantik Asal Semarang yang Pekerjakan Puluhan Difabel

access_time 21 Maret 2020 11:21:55 folder_open 119

Nasihat Habib Jindan Agar Tak Kawatir Soal Rejeki

access_time 14 Maret 2020 11:40:13 folder_open 81




Login disini untuk memberikan komentar

 

comment0 Responses
  1. Promoted Diskon 50% APD dan Masker, JNE Express

    Diskon 50% APD (JTR) dan Masker (OKE) ke Seluruh Pulau Jawa dan Bali.. Max. 5kg. Walk in Interview di Sales Counter

  2. Belum ada komentar

menu
menu