Home / Artikel / Lifestyles / Kebiasaan yang Bikin Kita Sulit Berpisah dengan Gawai

Kebiasaan yang Bikin Kita Sulit Berpisah dengan Gawai


Kebiasaan yang Bikin Kita Sulit Berpisah dengan Gawai

Setiap perpisahan bisa membuat kita merasa sedih atau cemas, bukan hanya pada seseorang tapi juga saat berpisah dengan benda termasuk gawai.

Kecemasan yang timbul saat berpisah dengan gawai adalah nyata. Menurut sebuah studi, kondisi ini bisa menyebabkan detak jantung dan tekanan darah meningkat.

Secara ilmiah kecemasan itu disebut dengan nomophobia, yaini perasaan tidak nyaman dan cemas karena ketiadaan alat perangkat mobile untuk mendukung komunikasi virtual.

Hubungan yang tidak sehat dengan gawai itu ternyata disebabkan karena kebiasaan kita sendiri. Untuk mengetahui penyebabnya, tim peneliti melakukan survei terhadap 201 mahasiswa di Korea Selatan berusia 18-37 tahun.

Para responden itu diminta menjawab pertanyaan seputar ingatan positif, penggunaan ponsel harian, dan perilaku serta emosi terkait gawai yang mereka miliki.

Ternyata banyak orang yang menganggap ponsel mereka sebagai bagian dari "perpanjangan diri" dan terikat dengan gawai tersebut, terutama ketika alat ini dipakai untuk menyimpan, berbagi, dan mengakses memori personal yang menggambarkan identitasnya.

Perasaan itu memperkuat kebutuhan untuk selalu berada dekat dengan gawainya, sehingga memicu nomophobia. Dengan kata lain, makin kita menganggap gawai kita istimewa dan bagian dari diri sendiri, makin kita sulit berpisah.

"Mereka yang menggunakan gawainya untuk tujuan tertentu cenderung mengalami kecemasan saat tidak membawa gawainya," kata Ki Joon Kim, Ph.D, asisten profesro media dan komunikasi di City University Hong Kong.

Orang yang memiliki tingkat nomophobia tinggi juga menggunakan kata yang unik untuk gawai mereka, misalnya saja "terluka", "sendiri", dan "ingin". Sementara yang kadarnya rendah menggambarkan gawai mereka dengan kata-kata "nyaman", "SMS", dan "efisien".

Orang yang memiliki nomophonia juga cenderung menderita nyeri leher dan lengan. Mereka juga mengaku pekerjaan dan belajarnya terganggu oleh gawainya.

 

Sumber: kompas.com



Artikel Terbaruartikel terbaru lainnya

Covid-19, Vitamin C dan Kekebalan Tubuh

access_time 18 April 2020 10:53:01 folder_open 301

Pengusaha Cantik Asal Semarang yang Pekerjakan Puluhan Difabel

access_time 21 Maret 2020 11:21:55 folder_open 145

Nasihat Habib Jindan Agar Tak Kawatir Soal Rejeki

access_time 14 Maret 2020 11:40:13 folder_open 103




Login disini untuk memberikan komentar

 

comment0 Responses
  1. Promoted J&T Express Arjawinangun, Gratis Jemput Paket DiTempat

    J&T Express, Gratis Jemput Paket DiTempat, melayani kiriman paket dan dokumen. Temukan DP terdekat kami dikota

  2. Belum ada komentar

menu
menu