Home / Artikel / Campur-Campur / Ini Bedanya Generasi Milenial dan Generasi X Saat Booking Online

Ini Bedanya Generasi Milenial dan Generasi X Saat Booking Online


Ini Bedanya Generasi Milenial dan Generasi X Saat Booking Online

Pertumbuhan transaksi online di Indonesia kian menanjak, tak terkecuali untuk industri travel. Traveloka dan Tiket.com dalam kesempatan yang berbeda mengakui potensi pasar yang terus menanjak di tiap tahunnya.

"Ada kebiasaan yang berubah dari orang Indonesia. Travel sudah bukan lagi hal sekunder, sudah diagendakan jauh-jauh hari. Online travel agent sangat membantu, makanya transaksinya terus naik," ujar Gaery Undarsa, co-founder sekaligus Chief Communication Officer Tiket.com, pada acara Media Lunch di Jakarta, Kamis (24/8/2017).

Sedangkan dalam kesempatan yang berbeda, Head of Marketing Traveloka, Dannis Muhammad mengatakan kenaikan transaksi online untuk travel ini terbagi dari dua generasi, yang memiliki ciri khasnya sendiri saat transaksi travel.

" Generasi milenial sekitar 35 tahun ke bawah semakin banyak, sedangkan generasi usia 35 tahun ke atas mulai belajar menyesuaikan online," kata Dannis saat konferensi pers program Jelajah Keindahan Nusantara, Selasa (23/8/2017).

Berikut ciri dari kedua generasi tersebut saat menentukan destinasi dan bertransaksi dalam berlibur:

1. Waktu pemesanan dan pemanfaatan promo

Mayoritas generasi milenial yang memanfaatkan online travel agent (OTA) ternyata punya perencanaan liburan yang cukup jauh. Dalam artian, pemesanan tiket dan periode keberangkatan cukup jauh jaraknya.

Faktor tersebut bisa terjadi karena untuk memanfaatkan promo yang ada, harga yang lebih rendah di jauh-jauh hari. Ataupun pemesanan untuk keperluan bisnis yang memang mengharuskan insidental bagi usia 35 ke atas.

2. Jenis kamar hotel

"(Generasi) milenial biasanya kamar yang secukupnya saja, (sementara) 35 tahun ke atas baru yang lebih berani, mulai family suite atau jenis hotel yang lebih nyaman," ungkap Gaery Undarsa.

Di Traveloka pun terjadi hal yang serupa, milenial mendominasi kamar-kamar kelas menengah dan hotel bujet.

3. Destinasi dan atraksi yang dipilih

Dari segi destinasi, traveler usia 35 tahun ke atas lebih banyak memilih mengunjungi wahana-wahana rekreasi, seperti taman hiburan yang ramah keluarga.

4. Pesawat yang digunakan

"Milenial banyak banget yang solo traveler, jadi pesawatnya beli hanya satu seat dari satu akun. Kelasnya LCC (low cost carier) banyak," ungkap Dannis pada KompasTravel.

5. Pembayaran

"Untuk kebutuhan travel mayoritas pembayaran mengguanakan kartu kredit, dari semua usia sih," kata Gaery.

Sedangkan Traveloka, lewat Danny Muhammad mengatakan bahwa credit card banyak digunakan kedua rentan usia ini. Hanya yang membayar via transfer atau merchant lainnya datang dari usia milenials atau 35 tahun ke bawah.

6. Demografi

"Demografi online milenial terbanyak pasti dari Jakarta, lalu topnya ada Medan, Surabaya, Bali, baru kota besar lainnya," kata Dannis.

Sedangkan untuk kota-kota penyangga menurutnya sejak akhir 2016 sudah mulai meramaikan pembelan tiket online. Sedangkan untuk rentan usia 35 tahun ke atas, demografi pembeli cenderung lebih merata di berbagai kota yang ramai pengguna OTA tersebut.

 

Sumber: kompas.com



Artikel Terbaruartikel terbaru lainnya

Covid-19, Vitamin C dan Kekebalan Tubuh

access_time 18 April 2020 10:53:01 folder_open 244

Pengusaha Cantik Asal Semarang yang Pekerjakan Puluhan Difabel

access_time 21 Maret 2020 11:21:55 folder_open 125

Nasihat Habib Jindan Agar Tak Kawatir Soal Rejeki

access_time 14 Maret 2020 11:40:13 folder_open 85




Login disini untuk memberikan komentar

 

comment0 Responses
  1. Promoted Promosikan Bisnis Anda bersama AdsMart by Komiqu.com

    Promosikan bisnis atau produk Anda bersama AdsMart by Komiqu.com, cuma Rp. 10.000 / hari saja bro..

  2. Belum ada komentar

menu
menu